Ditulis oleh Sara, seorang auditor yang tinggal di Hanoi. Aktif berolahraga, hobi Sara ini bikin dia makin tertantang buat ikutan kompetisi olahraga endurance semacam triathlon dan who knows … mungkin ultramarathon 100 km suatu hari nanti.

Triathlon (disingkat: Tri). Gue baru kenal olah raga ini sekitar 3-4 tahun yang lalu. Ada 2 jenis Tri yang gue tau yaitu sprint distance (750 m renang, 20 km sepeda, 5 km lari) dan olympic distance (1.5 km renang, 40 km sepeda, 10 km lari). Dua kali udah gue berpartisipasi di estafet olympic distance dengan 2 temen bootcamp di Hanoi, dan tiap kali gue selalu kebagian di lari karena emang gue sadar diri ga cukup kuat di renang dan sepedaan. Baru kali ini gue nekad memberanikan diri untuk ikut individual event.

Peta rute Le Fruit Triathlon

Peta rute Le Fruit Triathlon

Gue merasa cukup beruntung tinggal di Vietnam karena banyak sports events seperti ini rutin diadain setiap tahun. Gue ga punya niat khusus selain untuk sekedar latian aja biar fit dan emang karena gue suka tantangan. Lewat acara-acara begini gue jadi bisa ketemu temen-temen sehobi yang suka olahraga macam ini juga.

Ada satu temen di klub lari gue di Hanoi, namanya P, yang ngasi tau kalo bakalan ada Tri event di Mui Ne (sekitar 5 jam naik mobil dari Ho Chi Minh City). Nama eventnya Le Fruit Triathlon, bisa diliat di sini detailnya. Karena kebetulan gue pas lagi ada di HCMC, dia nanya apakah gue tertarik buat ikutan? P ternyata udah sign up buat yang olympic distance dan dia bilang ada juga yg sprint distance, cocok buat gue.

Masalahnya nih, dia ngasi tau gue 1 hari sebelum deadline pendaftaran dan gue juga belum ada persiapan sama sekali! Dia berusaha meyakinkan gue pake alesan kalo toh secara stamina gue udah ada karena bootcamp tiap hari dan rutin lari 3-4x/minggu.

Akhirnya gue putusin untuk sign up di hari terakhir pendaftaran. Tinggal sisa 5 hari sebelum lomba, sebisa mungkin gue manfaatin waktu dari Senin sampai Jumat untuk renang di kolam dan nyobain naik sepeda (minjem sepeda punya mbak tukang masak, hehe). Yahh secara gue udah lama ga naik sepeda jadi perlu adjust dulu gimana rasanya duduk lagi di sadel sepeda yang suka bikin sakit tulang bokong gue.

Persiapan selanjutnya adalah cari kamar di salah satu hotel rekomendasi event organizer-nya, karena menurut mereka udah fully booked semua (yahh secara gue registrasinya last minute juga sih). Pas gue coba telepon ke salah satu hotel untuk nanya apa ada available room eh taunya masih ada tuh untuk gue! Nah kan artinya emang gue beneran ditakdirkan untuk ikutan Tri ini (walopun last minute).

Beres udah persiapan gue untuk triathlon dadakan ini. Gue udah latian renang, nyoba sepeda, bayar uang pendaftaran, dapat kamar hotel di Mui Ne dan siap modal nekad. Tinggal berangkat aja hari Jumat sore dari HCMC barengan rombongan peserta yg lain.

Berbekal modal nekad gue pun sign up buat triathlon

Berbekal modal nekad gue pun sign up buat triathlon

Jumat itu gue berangkat bareng P yang baru dateng dari Hanoi di hari yg sama. Dia ngenalin gue ke temennya, Xavi, yg tinggal di HCMC dan Dave, yang juga dateng dari Hanoi. Mereka ini udah sering ikutan Tri selama 2-4 tahun belakangan ini.

Bus berangkat jam 4 sore dari HCMC dan baru nyampe di Muine jam 10:30 malem. Karena udah kebiasaan bangun pagi, besokannya jam 6:30 gue udah siap sarapan dan siap cabut ke pantai untuk nyoba renang di laut. Wah, ternyata rasanya enak karena lautnya jernih banget dan kebetulan pagi itu cuaca panas jadi airnya anget. Lumayan pede deh gue untuk renang sore nanti di Tri.

Lokasi tempat lomba, puanass terik!

Lokasi tempat lomba, puanass terik!

Sekitar jam 11:30 siang semua peserta lomba dijemput dan diantar ke tempat acara, yaitu di Suoi Nuoc beach. Lokasinya sekitar 10 km dari kota Mui Ne. Sampai di sana kita langsung disuruh ngambil race kit trus lanjut ke body marking (nulis nomor race di lengan dan betis – supaya bisa di identifikasi sama panitia). Semua perlengkapan Tri juga udah harus dipersiapin masing-masing peserta sebelum lomba dimulai, mulai dari baju renang, sepeda, kaos, celana pendek, dan sepatu untuk lari. Panitia lomba juga nyediain sepeda sewaan buat peserta yang ga punya sepeda kayak gue. Di situ gue bisa milih dan nyobain sepeda dulu, biar nemu yang cocok paling ga sadelnya pas sesuai tinggi badan gue.

Persiapan sebelum lomba

Persiapan sebelum lomba

Sebelum lomba dimulai, ada penjelasan singkat dari panitia tentang rute renang-sepeda-lari supaya jangan sampe ada yg nyasar. Gue pun sembari stretching sambil merhatiin lokasi renang, ga lucu kan kalo gue salah arah pas berenang!

Kerennya dari Le Fruit Triathlon ini, ada juga loh Tri untuk anak-anak! How cool is that??!

Gecko Triathlon khusus untuk anak-anak

Gecko triathlon

Untuk Olympic distance Tri, acara dimulai jam 2 siang. Kebayang kan teriknya?! Dave menang juara 2 untuk kategori ini. Gila nih orang cepet banget renangnya! Padahal di tengah lomba dia sempet tereak marah karena sepedanya ga ada di tempatnya pas dia selesai berenang dan nyari sepeda di area transisi. Eeh, ga taunya karena ban-nya meletus, sepeda dia lagi dibetulin sama mekanik di situ. Begitu dia tau, langsung tuh diambil alih sama dia untuk diganti sendiri ban-nya. Menurut dia sih sebelumnya udah di cek tekanan ban-nya 65 (max itu 80) seharusnya ga masalah, tapi yah mungkin karena mataharinya terik banget jadi meletus tuh ban! Dan dia crita sebelumnya dia udah latian ganti dan copot ban selama 3 jam … jadi dia udah bisa ngelakuin ini dalam waktu singkat. Gila kerennnn!!

SwimGiliran gue dan Xavi yang mulai sprint Tri jam 2:30 siang. Gue perhatiin banyak juga cewe2 sepantaran gue yang ikutan, paling ga ngeliat mereka jadi bikin gue punya target setidaknya gue ga jauh lambat di belakang mereka. Begitu lomba dimulai kita semua mesti lari beberapa ratus meter dulu sebelum bisa nyemplung ke laut. Di buoy (pelampung) pertama kita semua diingetin bakalan rame, jadi siap2 aja kepala ditendang orang pas lagi renang.

Berenang di tengah laut ternyata ga segampang berenang di kolam, gue berasa keombang ambing aja dan ga bisa gerak mendekati buoy ke-2.

Berasa banget ombaknya, belum lagi ngeliat bawah laut yang biru gelap ditambah tinggal gue dan satu cowo lagi di depan gue yang tersisa di laut, langsung deh bikin parno! Jadilah gue tereak “HELP” ke lifeguard yang standby di canoe.

Dia langsung ngebut dengan canoe-nya ke arah gue lalu gue teriak nanya, “Why I’m not moving at all? Dia cuma bisa bengong aja ngeliatin gue (mungkin dia pikir nih cewe apaan sih kok nanya gini?). Karena ga dapet jawaban yah gue lanjut lagi deh renang dan akhirnyaaaa gue bisa nyelesein bagian ini walopun jadi yang paling akhir muncul dari laut. Pikir gue ya udah just keep going and don’t give up.

Di transisi area gue sempetin pake soft lens dulu baru ganti kaos, celana dan sepatu sebelum ngambil sepeda. Ya, gue udah cukup trampil pake soft lens dengan cepet (mungkin setrampil Dave ganti ban sepedanya). Di transisi area ini gue sempet liat 2-3 cewe lain yang juga ga beda jauh waktunya dibanding gue, jadi pas kita sepedaan juga barengan.

Sebagian dari rute sepeda 20 km ini berupa jalanan aspal naik turun baru trus lanjut ke area off-road (sekitar 8 km).

Dengan nekadnya gue ga pegang rem sama sekali langsung aja turunan gue sikaaaat dengan MTB gue sampe akhirnya gue kepleset di krikil-krikil kecil yang licin dan bikin lutut kanan gue lecet bedarah.

But I just laughed at myself. Karena lecet jadi berkesan deh Tri gue kali ini. Truly enjoy this experience.

Ada salah satu peserta yang muncul dari belakang dan nanya apa gue baik-baik aja? Gue jawab, I’m okay” sambil ngasi jempol tangan gue, hehe.

Bagian off-road, lumayan brutal

Bagian off-road, lumayan brutal

Bagian off-road masi lanjut sekitar 3 km, kali ini medannya sand dunes, gundukan pasir. Disini udah ga bisa gue naikin lagi sepedanya, mesti dituntun. Panasnya matahari mantul ke pasir bener-bener bikin keringetan parah. Muka gue udah bercampur pasir dan ditambah lagi tekstur pasir yang halus masuk ke dalam sepatu. Makin berat jadinya langkah gue nuntun sepeda apalagi dengan medan yang juga tanjakan dan turunan. Paha bawah gue sempet berasa kenceng banget. Waduh gawat, gue harus pelan-pelan nih karena perjalanan masih jauh dan gue ga pengen kram lagi waktu lari nanti. Terpaksa deh dengan paha nyut-nyutan gue pelan-pelan nuntun sepeda di sand dunes dan ngelewatin semak belukar.

Boro-boro bisa naik speda di sini

Boro-boro bisa naik speda di sini

Akhirnya selese juga bagian sand dunes. Untung di sini disediain water stop. Banyak peserta yang berenti disini untuk copot sepatu ngeluarin pasir dan ngisi botol air minum (yang rasanya udah jadi air anget saking panasnya kena matahari). Pelajaran buat gue, lain kali mesti pake camelbak pas sepedaan biar ga ribet ngambil botol air minum pas lagi sepedaan.

Begitu nyampe kelar sepedaan di area transisi, langsung deh gue lempar tuh sepeda dan lari ke arah pantai. Secara event andalan gue cuma lari, gue berusaha ngejar satu per satu cewe yang ada di depan gue. Medan buat lari 5km ini berpasir lembek karena kena air laut. Sempet kumat lagi paha bawah gue, berasa kenceng. Mesti gue kombinasiin nih power walk dan lari … ya daripada cuma jalan?! Prinsip gue kali ini jangan sampe deh paling bontot dan jangan sampe nyelesein lebih dari 3 jam.

Pheeeew, akhirnya nyampe juga finish line dalam waktu 2 jam 42 menit. I’m so proud of myself! Dan yang bikin gue lebih hepi lagi, pas lagi nunggu P di finish line, ada 2 bapak orang Prancis yang komentar gini ke gue,“You’re quite fast in bike and run too! We couldn’t keep up with you!” Gue jawab, “Are you talking to me?”  Mereka bilang, “Yes!”

Why thank you! This made my day!

Stretching gratis abis finish

Stretching gratis abis finish

Satu lagi yang bonus paling asik setelah ikutan Tri adalah di stretching ama 3 ahlinya. Disini gue kedapetan ama Daphne yang kebetulan yoga instructor. Wahhh nikmaat banget rasanya kaki dan lengan gue! Apalagi bagian paha bawah yg sempet berasa kenceng pas sepedaan dan lari hahaha…

Silakan liat link ini kalo mau liat seperti apa medan dan situasi Le Fruit Triathlon.

I decided to enjoy the experience, to finish the race and to have fun. It’s amazing to be among so many incredible people who challenge themselves. Loved it!