Sepertinya baru pertama kali ini saya was-was nyawa ilang waktu naik mobil. Kalau sebelumnya di Nairobi saya sempet jantungan karena taksi saya kejebak rusuh (baca di sini), kali ini saya beneran takut kalau-kalau mobil van yang saya tumpangi ini bablas ke jurang.

Perjalanan mobil dari kota Pyatigorsk menuju base camp memakan waktu sekitar 4 jam. Awalnya saya pikir kita bakal dijemput pakai mobil sejenis jeep atau land cruiser, pokoknya model 4×4 yang garang buat offroad. Lha ini yang datang kok malah mobil kombi butut. Begitu nginjek masuk ke dalam mobil aja suara per-nya langsung kedengeran. Jangan nanya lagi deh apa nyaman duduk di dalam selama 4 jam. Boro-boro bisa tidur, bisa duduk diem tanpa kejeduk aja udah bagus deh.

Mobil 4x4 jaman bahula

Mobil 4×4 jaman bahula

Supir mobil kombi kita ini memang kayaknya jago banget nyetir di jalanan gunung yang sempit dan berbatu-batu, atau mungkin udah biasa ngelewati jalur ini selama bertahun-tahun. Jalan di jalanan sempit yang pinggirnya jurang pun dia masih cuek santai tancap gas sambil ngobrol-ngobrol, kadang malahan sambil nerima telepon atau baca sms! Wah wah, kalau meleng dikit udah deh bye-bye aja, bakal langsung nyungsep ke jurang. Saya sebenernya mau ngasih tau dia, tapi kayaknya percuma juga karena dia nggak ngerti bahasa Inggris.

Jalan off-road menuju base camp

Jalan off-road menuju base camp

Base camp yang saya maksud di sini itu base camp bagian Utara Elbrus lho ya, bukan bagian Selatan. Gunung Elbrus ini punya 2 jalur pendakian, Utara dan Selatan. Pendaki jalur Utara biasa memilih basis di kota Pyatigorsk atau Kislovodsk, sedangkan para pendaki jalur Selatan umumnya tinggal di Terskol.

Dan seperti yang pernah saya sebut sebelumnya, camp di Utara Elbrus itu jauuh lebih sederhana dibanding camp Selatan. Nggak ada deh yang namanya resort hotel atau cable car atau snow mobile di jalur Utara, yang ada cuma tenda-tenda dan gerombolan sapi (yang mana tahi-nya berceceran di mana-mana). Awalnya sih saya masih jaim pakai tutup hidung segala dan kalau jalan masih milih-milih supaya nggak keinjek tahi. Tapi lama-lama jadi biasa juga. Apa mungkin karena udah berhari-hari ngeliat gumpalan tahi ya, saya jadi cuek-cuek aja kalau nginjek. Kalau malem-malem kan udah nggak bisa ngebedain lagi yang mana tahi dan yang mana lumpur, bisa jadi saya udah kecampur sama baunya juga karena nggak mandi selama di gunung.

Kondisi camp Utara Elbrus bisa dibilang cukup bersih dan teratur. Air bersih ada di mana-mana dan bisa di ambil langsung dari sumbernya. Dan kerennya lagi, semua sumber mata air di sini itu ngeluarin air ber-gas (sparkling water)! Kalau biasanya kita harus ngeluarin duit beberapa puluh ribu buat beli San Pellegrino, di sini sparkling water-nya gratis, tis, tis! Boleh ambil sebanyak-banyaknya sekalian untuk cuci muka atau kalau niat bisa juga ngambil sebaskom besar buat mandi.

Sparkling water ada di mana-mana, tinggal bawa cangkir dan minum

Sparkling water ada di mana-mana, tinggal bawa cangkir dan minum

Saya sempat ngeliat satu nenek-nenek pakai baju renang berendam di salah satu sumber air di sana, waduh …untung saya nggak ngambil air minum dari situ! Masa saya minum air bekas rendem-rendem dia??

Di hari pertama saya dan Björn tinggal di base camp, kita sempat kenalan dengan tiga orang pendaki dari Amerika yang kebetulan tinggal di campsite yang sama. Mereka lumayan terkenal di sana dengan julukan “The Crazy Americans”, soalnya mereka ini mau mendaki tanpa guide … alias cuma modal peta kertas dan nanya-nanya. Untungnya aja mereka udah punya banyak pengalaman mendaki, mulai dari non-technical, technical sampai ke alpine climbing. Dari tujuh gunung di 7 Summits, sepertinya Elbrus ini gunung ke-empat mereka, setelah Kilimanjaro, Denali dan Aconcagua.

Beruntung sekali kita satu camp sama Max, Eric dan Aaron (the crazy Americans). Paling nggak ada yang bisa diajak ngobrol pakai bahasa Inggris, bikin suasana nganggur sore-sore jadi nggak terlalu membosankan. Maklum aja, di base camp kan nggak ada siaran TV atau radio atau sinyal hp. Pokoknya beneran serasa keputus sama dunia luar. Satu-satunya tempat yang ada sinyal hp itu jauhnya sekitar 2 jam jalan kaki dari base camp. Haduh, makasih banget deh, saya ngga sampai segitunya ngebela-belain jalan kaki bolak balik 4 jam demi pakai hp.

Kegiatan sehari-hari di base camp, berjemur dan baca buku

Kegiatan sehari-hari di base camp, berjemur dan baca buku

Hari pertama di base camp berlalu lumayan cepet. Saya ngerasa capek, mungkin karena kurang tidur. Kalau biasanya di altitude tinggi saya susah tidur, malam pertama di base camp saya langsung terlelap tanpa kebangun waktu malam. Tumben.

Paginya saya cuma kebangun gara-gara pas melek di depan mata ada seekor laba-laba berkaki panjang lagi jalan-jalan di langit-langit tenda tepat di atas kepala saya.  Wah, saya langsung minggir, takut kejatuhan. Eh, pas minggir ke samping di samping ada laba-laba juga, gendut lagi. Pagi-pagi langsung seger deh jadinya karena panik.

Kenapa tenda saya banyak laba-laba gini ya?

Pemandangan sewaktu aklimatisasi di ketinggian 2800-3000m

Pemandangan di ketinggian 2800-3000m

Tiga hari lamanya kita tinggal di base camp. Tujuannya sih ya cuma buat aklimatisasi. Di aklimatisasi pertama kita diajak naik turun bukit sekitar base camp, waktu tempuh sekitar 4 jam dan elevasi sekitar 2800m. Perjalanan cukup rileks dan pemandangannya pun luar biasa cantik. Guide kita, Yuri, tidak terlalu bisa berbahasa Inggris, jadi sepanjang jalan dia lebih banyak diam dan bicara seperlunya. Beda sekali sama Roman, si manajer Top Travel, yang juga ikut nemenin kita jalan. Roman ini ngomoong terus sepanjang jalan, mulai dari topik sejarah Rusia sampai agama, sampai film Hollywood.

Kenapa sih di film Hollywood orang Rusia seringnya jadi penjahat?
Padahal kita nggak sebel lho sama orang Amerika.
Kenapa juga aktor yang meranin jadi orang Rusia itu selalu kekar dan pirang?
Look at me, emangnya saya berotot ? Emangnya saya pirang?

Saya cuma haha-hehe aja, beneran nggak tau mau jawab apa. Kayaknya mendingan saya jalan di depan sama Yuri yang diem aja deh.

Roman yang hobi ngobrol, sementara Yuri sering ngacir sendiri

Roman yang hobi ngobrol, sementara Yuri sering ngacir sendiri

Percakapan nggak cuma berenti sebatas sejarah dan film aja. Saya sampai jadi tahu juga latar belakang dan silsilah keluarga Roman. Saya bahkan jadi tau juga berat badan dia.

Kamu tahu, saya baru mulai kerja di Top Travel bulan Maret.
Dalam 4 bulan berat badan saya udah turun 14 kilo.
Istri saya sampai bilang jangan turun lagi beratnya.

Duh, baru di aklimatisasi hari pertama saya ngerasa udah lama kenal Roman. Besok-besok masih ada tujuh hari lagi kita bakal barengan. Kira-kira bakal kehabisan bahan omongan nggak ya nanti?

Mushroom rock. Sepi, berkabut dan dingiiin

Mushroom rock. Sepi, berkabut dan dingiiin

Aklimatisasi kedua kita diajak melihat “pyramid” dan “mushroom”, elevasi sekitar 3000m dan waktu tempuh kurang lebih 5 jam bolak balik. Sepertinya kedua tempat ini cuma kelihatannya aja seperti piramida dan jamur dari jauh, tapi pas dilihat dari dekat ya cuma batu. Suasana di Mushroom Rock bikin saya sedikit merinding; sepi, dingin dan berkabut. Belum lagi ditambah ada formasi batu-batu aneh yang nggak diketahui jelas asal muasalnya.

Setelah selesai dua aklimatisasi dari base camp, kita siap untuk pindah ke camp berikutnya, di ketinggian sekitar 3800m. Sudah 3 hari saya nggak mandi, dan sepertinya di hari ke-3 ini saya bisa mencium bau badan sendiri … bau bawang.

Mungkin karena saking seringnya hang out di common tent yang juga tempat masak, semua baju saya jadi bau bawang. Rambut pun ikutan bau. Yah gini deh kalau setiap hari disuguhin borscht, sup kubis + bawang. Saya cuma bisa berharap semoga aja di mountain hut di 3800m nanti bau badan saya jadi berkurang dikit deh karena cuaca dingin. Dan moga-moga juga tukang masak di sana nggak ngerebus bawang tiap hari.

Borscht yang bikin baju, badan, dan rambut saya bau bawang!

Borscht yang bikin baju, badan, dan rambut saya bau bawang!