Biar kecil, kusem dan lecek, gini-gini bendera merah putih saya ini sampai juga loh di puncak tertinggi Eropa. Saya sebagai pengembannya ikutan bangga juga karena bisa pamer ke semua orang di sana kalau saya ini orang Indonesia.

Sebelum cerita saya sampai ke puncak gunung, sedikit saya share soal perjalanan buat sampai ke high camp.

Karena mau irit dan nggak rela bayar 40 Euro buat jasa porter (bolak balik 80 Euro sayang juga kan), saya dan Björn mutusin untuk manggul sendiri barang bawaan masing-masing. Saya nggendong 15kg backpack sementara Björn nggendong 20kg.

Awalnya masih bisa cengar-cengir, tapi lama-lama capek juga!

Awalnya masih bisa cengar-cengir, tapi lama-lama capek juga!

Buat yang bilang “awalnya aja berasa berat bawa segitu, tapi lama-lama ngga berasa kok”, wih ngibul banget tuh! Yang ada juga makin berat dan pegel!! Belum lagi ditambah jalan dari ketinggian 2400m ke 3800m ini ngelewatin jalur es yang licin dan berbatu-batu segede ban traktor. Untuk jalan bawa badan sendiri aja udah susah, ini ditambah lagi ada embel-embel 15 kilo di punggung.  Beneran deh kalau ada tukang pijet di atas gunung kayaknya saya rela bayar mahal!

High camp ini adalah camp kedua dan terakhir kita di jalur Utara Elbrus. Sebetulnya sih kalau niat bisa juga camping di ketinggian 4600m, biar lebih deket ke puncak gunungnya. Tapi karena cuaca Elbrus yang nggak menentu, jarang ada orang yang mau camping di sana. Bayangin aja kalau dihantam badai salju dan angin berkecepatan lebih dari 50km/jam, mana enak coba? Bisa-bisa terbang tuh tendanya.

Waktu tiba di high camp, ada beberapa tenda sudah dipasang di situ. Saya pikir udah selesai nih perjalanannya.

Yakk, Yuri dan saya bakal tinggal di sini,” kata Roman.

Ini dia mountain rescue hut-nya Yuri. Dalemnya agak berantakan.

Ini dia mountain rescue hut-nya Yuri. Dalemnya agak berantakan.

Okey, hut kita yang mana ya?” tanya saya.
Ya buat kalian, hut kalian ada di sana,” jawab Roman sambil nunjuk ke arah paling ujung.

Mountain hut kita posisinya paling jauh sendiri

Mountain hut kita posisinya paling jauh sendiri

Wah, nggak taunya hut kita itu posisinya udah paling ujung banget. Jaraknya beberapa ratus meter dari camp pendaki-pendaki lain, dan untuk ke sananya harus ngelewati jalan es lagi. Huuh, kenapa juga hut kita terdampar sendirian di sana ya?

Di sini saya pakai kata “hut” karena saya nggak tahu harus nyebut apa tempat tinggal di situ. Dibilang gubuk juga bukan, hotel juga bukan, tenda juga bukan. Bentuknya lebih mirip kontener barang. Kayaknya sih dulunya memang kontener barang, tapi sekarang dalamnya udah disulap jadi tempat tinggal.

Begitu masuk ke dalam kontener ini, wow keren banget! Di dalamnya ada empat kamar tidur, satu dapur dan satu ruang makan. Semuanya serba minimalis, di desain supaya bisa memuat 14 orang tamu.

Bagian dalam hut, lihat donk ukuran ranjangnya

Bagian dalam hut, lihat donk ukuran ranjangnya

Kamar tidur di situ ukurannya nggak lebih dari 2×2 meter, isinya cuma 4 rak tingkat dari kayu. Fungsinya bisa jadi rak barang, bisa juga jadi ranjang. Jangan harap deh ada kasur empuk atau bantal di situ, alas tidurnya aja cuma matras setebal 1cm. Buat yang tidurnya suka gonta-ganti posisi, wah bakalan susah deh di situ, soalnya lebar ranjang cuma sekitar 50 senti. Mau balik badan mesti ekstra hati-hati, kalau ngga pasti bakalan nyungsep ke bawah.

Gimana kondisi toilet di sana? Liat aja sendiri di fotonya. Kayaknya emang asal jadi aja deh wc ini. Dindingnya cuma dilapisin plastik bekas spanduk iklan. Saya sampai nggak brani pegangan, takut wc-nya roboh. Udah paling bete deh kalau malam-malam kebelet, selain gelap, dingin pula. Belum lagi ditambah mesti ngelewatin jalan batu-batu.

Toilet kita sebenernya termasuk lumayan dibanding toilet lain

Toilet kita sebenernya termasuk lumayan dibanding toilet lain

Empat malam lamanya saya tinggal di high camp. Malam pertama saya nggak bisa tidur, entah apa karena altitude atau karena nggak biasa tidur di tempat sekecil itu. Beneran rasanya kayak tidur di dalam kotak, tiap ganti posisi kejeduk melulu.

 

Acclimatization Day – Lenz Rock (±4800m)

Cuma ada satu aklimatisasi sebelum summit day, yaitu jalan ke Lenz Rock sampai ke ketinggian 4800m. Seperti mimpi aja ada di sini, saya bisa jalan di atas awan! Wiih, sekeliling saya serba putih diselimuti salju. Pokonya ciamik tenan deh pemandangannya. Jadi kampungan nih saya di sini (maklum, baru pertama kali ngeliat pemandangan kayak gini).

Pemandangan serba putih sewaktu aklimatisasi ke 4800m

Pemandangan serba putih sewaktu aklimatisasi ke 4800m

Makin lama berjalan makin cantik pemandangannya

Makin lama jalan makin cantik pemandangannya

Di sini juga pertama kalinya saya diajari cara pakai double boots dan crampons buat jalan. Wah lumayan berat lho buat ngelangkah. Jalannya jadi kayak robot, posisi kaki nggak boleh sembarangan, kalau nggak bisa-bisa crampons-nya nyangkut di celana. Dan yang lebih ribet lagi tuh kalau harus jalan pakai tali sambil bawa kapak es dan sekrup es, udah kayak kuli bangunan aja deh saya nenteng barang-barang beginian.

Boots, crampons, harness, ice axe, ice screws, trekking poles, wah ribet deh pokoknya!

Boots, crampons, harness, ice axe, ice screws, trekking poles, wah ribet deh pokoknya!

Butuh sekitar 4.5 jam lamanya untuk mendaki dari ketinggian 3800m ke 4800m. Cuaca hari itu cerah, tapi dinginnya bukan main. Karena berangin, suhu udara yang cuma beberapa derajat di bawah nol jadi terasa lebih dingin. Udah pakai sarung tangan pun masih serasa beku jari-jarinya. Tiap kali mau minum dari termos atau mau makan cemilan rasanya menderita banget karena mesti lepas sarung tangan.

Dingiin banget di sini, tapi kita masih maksain ketawa demi foto bagus, hehe

Dingiin banget di sini, tapi kita masih maksain ketawa demi foto bagus, hehe

Sampai di ketinggian 4500m, kecepatan angin tiba-tiba bertambah. Butiran-butiran es ikut terbang ditiup angin. Serba salah rasanya, mau jalan susah, mau brenti dingin. Satu-satunya tempat brenti yang ideal ya di balik dinding batu Lenz Rock. Meski tetep masih dingin tapi yah lumayan lah, paling nggak terlindung dari angin kencang dan butiran es. Sakit juga lama-lama muka saya kena es salju.

Pedes juga muka kalau kena butiran es sekenceng ini

Pedes juga muka kalau kena butiran es sekenceng ini

Waktu ngaso di lower Lenz Rock, saya baru sadar kalau sebelumnya banyak juga orang yang brenti di situ (dan nggak cuma buat ngaso aja, tapi juga kencing dan boker!). Salju di situ warnanya nggak putih lagi, tapi coklat kekuning-kuningan. Kadang malah ada gundukan item-item di atasnya, eww …kalau nggak pakai softlens pasti udah saya kirain kerikil.

 

Rest Day – Mountain Hut (±3800m)

Matahari pagi Elbrus

Matahari pagi Elbrus

Sesuai saran Yuri, saya dan Björn mutusin untuk nyantai-nyantai seharian di hut besokan harinya. Ini hari ke-enam pendakian dan saya udah kucel abis. Angelica, si ibu pemilik hut, nawarin saya untuk mandi pakai portable shower dia. Jangan dibayangin bakalan seperti shower beneran deh, ini cuma kantongan plastik yang bawahnya dikasih selang.

Karena udah nggak tahan sama rambut lepek, saya pinjem juga portable shower dia buat keramas kilat. Björn yang barusan kelar pakai portable shower ini bilang “it’s good”. Saya percaya-percaya aja.

Pas giliran saya, halah, baru ngebasahin rambut dikit aja udah hampir abis airnya. Aduhh, lupa saya kalau si Björn itu kan botak, pantesan aja dia bilang it’s good it’s good.

Mau jalan-jalan juga susah kalau tempatnya begini, ditambah kabut tebal

Mau jalan-jalan juga susah kalau tempatnya begini, ditambah kabut tebal

Selama rest day ini kita beneran nggak ngapa-ngapain, paling cuma jalan muter-muter sekitar camp aja. Sempat juga mampir sebentar di hut-nya Yuri dan Roman.

Hey, ada berita bagus nih buat kamu,” kata Yuri ke saya.
Apa ya?” tanya saya penasaran.
Kemarin kan kamu kedinginan tangannya, nih ada yang ninggalin mittens di gunung,” jawab Yuri.

Mittens itu sejenis sarung tangan yang nggak ada jari-jarinya. Di kondisi ekstrim biasanya perlu pakai sarung tangan dobel, dan mittens ini biasa jadi lapisan kedua sarung tangan.

Wah, must be my lucky day!” saya udah kesenengan.
Ya, saya nemu tiga nih, tapi semua tangan kiri,” jawab Yuri lagi.

Yahh…

Namanya juga nemu di jalan, nggak bisa berharap terlalu muluk. Biar gimanapun saya masih bersyukur lho walau besok mesti pakai dobelan sarung tangan yang dua-duanya tangan kiri.

 

Summit Day

Sekitar jam 11:30 malam kita dibangunkan Angelica buat siap-siap “breakfast”.  Jujur, saya masih eneg, baru jam 5 sore tadi makan malam, masa jam segini udah sarapan lagi. Meski nggak pengen tapi saya paksain juga makan sedikit, mengingat hari ini saya bakalan jalan kaki 14-15 jam.

Jam 1 subuh saya dan Björn sudah siap di luar hut. Suhu udara di luar dugaan nggak terlalu dingin. Salju yang kemarin masih empuk seperti es serut, hari ini banyak yang meleleh jadi es batu. Saya sempet jadi parno waktu denger suara es retak atau suara air mengalir dari bawah kaki. Aduhh, kalau kejeblos gimana nih? Meski ada tali pengaman, tapi kalau salah satu dari kita kejeblos saya pasti ikutan keseret nih.

Sebelum berangkat Yuri sempat ngasih briefing terakhir rencana mendaki hari ini: 3 jam untuk menuju lower Lenz Rock, 2 jam menuju upper Lenz Rock, 2 jam menuju 5000m, 2 jam menuju puncak, dan 5 jam untuk jalan balik. Ugh, jam 1 subuh denger rencana begini rasanya udah capek duluan.

Setelah 4 jam mendaki, kita sampai di upper Lenz Rock di ketinggian 4800m. Di sini saya kebelet kencing. Sebagai perempuan, sebenarnya saya ini termasuk tipe yang nggak neko-neko, kencing di alam terbuka pun ok. Tapi kali ini beda, sekeliling saya cowo semua! Masa saya cuek jongkok di tengah-tengah mereka?

Yuri sepertinya ngerti kalau saya perlu privasi. Dengan sopan dia meminta grup pendaki Rusia yang udah istirahat lama itu untuk buruan jalan. Saya nggak tau apa yang diomongin, tapi nggak lama kemudian grup cowo-cowo itu pun pergi. Wah, baik banget!

Wow, he asked them to leave because the lady has to pee,” kata Björn.

Hihi, jangan ngiri yee…

Kebelet kencing di sini bikin repot, untung pemandangannya bagus

Kebelet kencing di sini bikin repot, untung pemandangannya bagus

Ribet juga lho kalau mau kencing di sini. Saya mesti lepas sarung tangan dan harness, ditambah lagi 3 lapis celana. Waktu jongkok pun mesti ati-ati, jangan sampai crampons-nya nyangkut di celana dan jangan sampai ngencingin celana sendiri. Kalau cowo mungkin nggak perlu sampai seribet ini ya? Pokoknya baru sekali itu deh saya ngerasa mau kencing aja kok sampai ngoyo begini.

Sekitar jam 7 pagi kita tiba di ketinggian 5000m. Matahari sudah bersinar terang dan menyilaukan mata. Hidung saya merah dan pedih, mungkin karena udah dari semalam meler dan sekarang ditambah lagi kebakar matahari. Saya jadi inget pesan Max (salah satu dari crazy Americans) kalau bibir dan hidung itu paling gampang kena sunburn. Bahkan bagian dalam hidung juga bisa kena sunburn karena refleksi cahaya dari salju. Wah, baru tahu saya…

Masih ada enam ratus meter lagi sebelum tiba di puncak. Menurut Yuri masih sekitar 2 jam lagi. Okay, I can do 2 hours. Setelah jalan 6 jam, 2 jam mah dikit deh (begitu pikir saya). Siapa yang nyangka 2 jamnya Yuri itu ternyata the longest two hours of my life!

Makin tinggi elevasi, makin berat langkah kaki dan makin ngos-ngosan nafas saya. Pembicaraan diantara saya, Björn dan Yuri juga cuma sebatas kata “wait”, “stop” dan “ok”, biar irit tenaga. Kayaknya waktu itu di otak saya cuma ada irama satu, dua, tiga…satu, dua, tiga… Setiap tiga langkah saya brenti sebentar buat tarik nafas panjang.

Satu jam lewat.

Are we close now? About one hour maybe?” tanya saya.
No, not one hour. Maybe one hour and forty five minutes,” jawab Yuri.
What???

Wah, nggak salah nih? Katanya 2 jam, udah satu jam jalan masa masih ada 1 jam 45 menit lagi?

The peak is so close, just right there,” kata saya sambil berharap moga-moga Yuri salah ngomong.
Yes, but still far. Better not to look,” jawab Yuri simpel.

Satu jam lagi berlalu dan kita belum juga sampai ke 5400m. Kacau juga nih si Yuri, konsep waktunya gimana sih. Saya dan Björn udah kecapean dan nggak kuat buat nanya macem-macem lagi ke Yuri. Udah 8 jam lamanya kita jalan naik. Di sini Björn sepertinya udah mau nyerah. Saya ngeliat dia pun jadi kasihan, mukanya pucat karena dehidrasi dan bibir biru pecah-pecah.

Sudah 9 jam kita jalan dan masih di sekitar 5400m

Sudah 9 jam kita jalan dan masih di sekitar 5400m

Dua jam lagi berlalu. Saya nggak tau masih berapa lama lagi mesti jalan. Dua jam-nya Yuri udah jadi 4 jam, terus terang saya udah males ngitungin lagi. Tukang ngibul bener nih.

Waktu pikiran saya masih melayang-layang  (karena capek dan dehidrasi), tiba-tiba Yuri bilang, “Congratulations.”

What? ” saya masih agak-agak lost.
Yes, you see that sign over there? Elbrus east summit,” jawab Yuri.

Otak saya jadi lemot karena dehidrasi, setelah beberapa detik baru saya sadar. HOREE!! Saya udah tiba di puncak Elbrus! Langsung saya kasih tos (high-five) ke Yuri dan Björn.

Setelah jalan kaki hampir sepuluh jam, tanggal 27 Juli 2013 pukul 10:50 pagi akhirnya saya tiba juga di puncak Timur Elbrus. Walaupun dipenuhi rasa capek, pegel, bete, dan akhirnya ilang lagi beberapa kuku kaki, tapi tetep seneng banget rasanya.

Saya dan Björn akhirnya sampai juga di puncak Elbrus

Saya dan Björn akhirnya sampai juga di puncak Elbrus

Komplit sudah petualangan saya kali ini. Saya bisa menikmati pemandangan indah; merasakan keramah-tamahan orang Rusia (beneran lho!); berkenalan dengan teman-teman baru; dan sukses mendaki gunung Elbrus.

Biar dikata ini bendera tukang becak, gini-gini sampai juga ke puncak Elbrus!

Biar dikata ini bendera becak, gini-gini sampai juga ke puncak Elbrus!

Sekali lagi merah putih sampai di puncak tertinggi Eropa. Thanks to Victor, Roman, Yuri and Angelica, who have taken very good care of us!

Silahkan lihat foto-foto perjalanan saya di sini.