Tahun 2013 kemarin adalah tahun yang penuh dengan acara lari-larian buat saya. Sepertinya saya sendiri nggak menyangka kalau bakalan menghabiskan waktu dan tenaga (dan duit) segitu banyaknya untuk lari.

Setelah ikut lari half marathon untuk pertama kalinya di Yangzhou, kok saya jadi makin addicted sama yang namanya lari jarak jauh ini ya. Padahal dulu pas masih jaman-jaman smp/sma atau jaman kuliahan, paling males saya disuruh lari lebih dari 5 km. Lha disuruh muter lari stadion GBK 2 puteran aja saya udah ngga niat, apalagi buat ikutan lomba lari 10K, half marathon atau marathon. Pas kuliahan malahan saya sempat bilang nggak bakal deh tuh yang namanya ikutan lari 10K. NO WAY!

“Never say never”

Bener banget nih pepatah! Sekarang saya malah kegandrungan lari jarak jauh.

Begini nih rasanya pas mulai ikutan lari

Begini nih rasanya pas mulai ikutan lari

Sebagai “newbie” di dunia lari jarak jauh, saya pun sempet ngalamin masa-masa penuh drama semasa latihan dan berlomba. Mulai dari blisteran (kulit melepuh), kuku copot, dengkul senut-senut, kaki keseleo, dehidrasi … wah pokoknya banyak deh. Saya yakin semua pelari pemula pasti pernah deh mengalami semua yang saya sebut tadi.

Sedikit saya sharingkan pengalaman saya ikutan beberapa lomba lari sebelum akhirnya saya berani sign up untuk ikutan full marathon 42 km di Tokyo.

 

Bali Marathon – Juni 2013

Di sini saya lari half marathon kedua saya. Sebenarnya sih persiapan sudah cukup matang buat lomba yang satu ini, tapi gara-gara saya sedikit ngeremehin (biasa deh, sok jago mentang-mentang udah pernah ikut half marathon sebelumnya), waktu saya di sini jauh lebih jelek daripada lomba pertama saya. Belum lagi saya beneran nggak enjoy sama sekali waktu lari, padahal rute lari Bali marathon ini lumayan bagus lho pemandangannya.

Suasana Bali Marathon 2013 (Source from www.balimarathon.com)

Suasana Bali Marathon 2013 (Source: balimarathon.com)

Apa yang bikin saya kurang enjoy? Nahh, gara-garanya nih temen saya si Amy yang ngajakin saya nyoba magic mushroom. Dia cuma penasaran aja karena katanya di Bali ini bisa nemu magic mushroom di warung-warung. Karena saya juga penasaran (tolong jangan ditiru ya, resiko ditanggung sendiri), saya ikut juga tuh nyobain.

Kalau pemula pakai 1-2 bungkus saja dulu, sudah bisa kerasa efeknya dalam 1 jam,” kata si bapak penjual.
Mau dicampur apa, dik? Fanta atau Coca Cola?” tanya dia lagi.

Pertama (dan terakhir) kalinya saya nyobain magic mushroom!

Pertama (dan terakhir) kalinya saya nyobain magic mushroom!

Ternyata cara mengkonsumsi magic mushroom ini tuh dengan dicampur soft drink dan diblender dijadikan seperti jus minuman. Warna jusnya abu-abu butek, kayak air comberan. Jujur aja, beneran nggak enak dilihat, rasanya pun nggak spesial, manis doank.

Apa efek dari magic mushroom ini? Kata orang sih tergantung dari mood orang yang mengkonsumsi. Buat saya waktu itu yang lagi hepi, malemnya saya merasa hyper penuh energi. Setiap kali saya coba merem buat tidur malah muncul warna-warni ceria di sekitar saya. Begini terus nih sampai akhirnya hari menjadi pagi dan saya nggak bisa tidur semaleman.

Alhasil, sia-sia deh persiapan saya buat lari di Bali maraton ini. Saya nggak bisa konsen sewaktu lari dan sepanjang jalan malahan berkeringet dingin. Sepertinya otak saya belum 100% balik ke dunia nyata. Untungnya aja saya masih bisa nyampe finish! Haduh, lain kali nggak deh yang namanya nyoba-nyoba ginian lagi. Finish time saya 1 jam 54 menit, jauh sekali dari target saya yang mau nggaya nembus 1:46.

Walau masih agak konslet, bisa selesai juga saya lari 21km.

Walau masih agak konslet, kelar juga lari 21km (thank you Cika buat fotonya).

 

Vietnam Mountain Marathon – Oktober 2013

Setelah gagal di Bali, saya berpikir untuk ganti suasana dan mencoba trail running. Kebetulan sekali ada Sara, teman saya yang berdomisili di Hanoi, yang ngajakin saya ikut lari Vietnam Mountain Marathon. Buat yang gemar lari dan mau sekalian jalan-jalan, saya rekomendasiin untuk ikut running event ini. Lokasi tepatnya VMM ini ada di Sapa, sebuah desa di bagian utara Vietnam (sekitar 380km dari Hanoi).

Pemandangan cantik Sapa (Source: VMM)

Pemandangan cantik Sapa (Source: VMM)

Ada 3 pilihan jarak lari di VMM: 21km, 42km dan 70km. Karena nggak berani sok-sokan lagi, saya pun sign up jarak yang terdekat, 21km. Saya nggak masang target apa-apa untuk lari di sini, mengingat nggak tau trail-nya bakalan seperti apa. Asalkan bisa finish, saya bakal hepi banget deh.

Wah ternyata lari trail dengan lari di jalan aspal itu beda banget rasanya! Lari melewati bukit dan lembah berbatu-batu betul-betul nggak gampang, belum lagi ditambah acara nyasar-nyasarnya. Dua teman saya, Sara dan Carolina, yang tadinya udah memimpin di peringkat 1 dan 2, bisa tiba-tiba muncul dari belakang saya. Padahal saya ini udah ketinggalan jauh banget dari mereka lho. Nggak taunya mereka berdua nih nyasar lari melenceng dari rute sekitar 2 km.

Saya bangga bisa lari bareng dua jagoan ini!

Saya bangga bisa lari bareng dua jagoan ini!

Menurut saya pribadi, trail running itu betul-betul butuh fokus, kesabaran dan stamina yang luar biasa. Saya jadi sadar saya ini sepertinya kurang cocok untuk jadi trail runner. Selain stamina kurang memadai, saya ini juga tipe orang yang biaya’an. Nggak heran begitu baru sampai di kilometer 10, kaki kiri saya salah posisi nginjek batu dan keseleo. Waduh, sakitnya bukan main, sampai-sampai saya berpikir mau brenti aja.

Tapi karena rute VMM ini lumayan mblesuk-mblesuk di gunung, boro-boro ada ambulans di situ. Untuk sampai ke first aid station saya harus jalan ke check point km 13 atau 14. Terpaksa deh sambil pincang-pincang saya jalanin tuh 3 kilometer.

Setibanya di check point, saya agak ragu-ragu mau brenti apa nggak ya. I am not a quitter, pikir saya. Kalau saya bisa jalan ekstra 3-4 kilometer untuk sampai ke check point ini, I can do another one. Saya akan coba jalan lagi ke check point berikutnya.

Target saya yang tadinya cuma mau finish sepertinya mesti di rendahin lagi, kali ini saya cuma mau bisa tiba di check point berikut dan seterusnya. Untung di tengah jalan saya ketemu satu pelari dari Finlandia, Raisa, yang ngajakin saya ngobrol sepanjang jalan. Yah paling nggak kaki senut-senut saya jadi sedikit terlupakan karena saking asiknya ngobrol.

Kilometer demi kilometer saya jalani sampai akhirnya kelihatan juga bendera garis finish. Wah betul-betul nggak disangka saya bisa sampai finish juga ternyata dengan kaki babak belur begini!

To Raisa, I owe it all to you, thank you.

Oleh-oleh dari Sapa, ankle memar dan kuku copot

Oleh-oleh dari Sapa, ankle memar dan kuku copot

 

Jakarta Marathon – Oktober 2013

Half marathon keempat saya adalah Jakarta Marathon 2013, jeda waktunya sekitar 3 minggu dari VMM. Sebenarnya sih kaki saya masih sedikit benjol, tapi untungnya udah nggak sakit lagi untuk lari. Karena kebetulan sedang ada urusan kerjaan di Jakarta, ya sekalian aja deh saya manfaatin business trip kali ini untuk ikutan Jakmar. Lumayan, mumpung tiket pesawat dibayarin kantor, hehe.

Suasana Jakarta Marathon bisa dibilang cukup sukses dan meriah. Andai saya boleh memberi saran buat pihak organizer, mungkin untuk selanjutnya pengambilan race package bisa diatur lebih baik lagi supaya antriannya nggak panjang banget? Capek juga bok dijemur di luar berjam-jam sehari sebelum lomba, manalagi ditambah nomor bib saya nggak sesuai pula dengan nama saya!

Jakarta Marathon 2013

Jakarta Marathon 2013

Satu yang paling saya ingat dari Jakmar ini adalah PUANAS-nya. Beneran saya nggak keinget yang lain lagi karena sehabis menyentuh garis finish saya langsung pingsan. Sekitar satu jam lebih saya nggak sadarkan diri, begitu bangun saya udah terbaring di tenda first aid dengan selang oksigen nempel di hidung.

Wah, sepertinya saya kena heat stroke lari di Jakarta (maklum selama ini saya nggak pernah lari di suhu lebih dari 35 derajat). Ingatan saya cuma sampai kilometer-kilometer terakhir sebelum finish, telapak kaki saya kerasa panas seperti kebakar tapi saya cuek tancep aja ngebut biar cepetan selesai. Nggak taunya habis ngelewatin finis saya langsung KO. Momen terakhir yang saya inget cuma jalan sempoyongan mau pegangan di tong sampah biar nggak jatuh. Eeh, boro-boro nyampe tong sampah, baru jalan berapa langkah aja udah terkapar di rumput-rumput pinggiran.

Thank you girls udah nemenin sambil cengar cengir!

Thank you girls udah nemenin sambil cengar cengir!

Finish time saya 1 jam 55 menit. Ternyata biar pingsan begini lumayan juga saya masih urutan 11 di kategori women.

Setelah sadar dari pingsan nggak lupa mejeng dulu di podium

Setelah sadar dari pingsan nggak lupa mejeng dulu di podium

 

KP Half San Francisco – Februari 2014

Setelah lewat masa-masa trauma saya sama tiga half marathon sebelumnya, di awal tahun 2014 saya memberanikan diri untuk ikutan lomba lagi untuk persiapan Tokyo Marathon. Kali ini saya betul-betul berharap jangan sampai ada drama nggak jelas lagi deh. Sudah cukup koleksi waktu jelek dan badan babak belur di tahun 2013.

Karena kebetulan saya lagi liburan ke San Francisco, skalian aja saya ikut acara lomba lari Kaiser Permanente Half Marathon di Golden Gate Park. Rute KP Half ini lumayan keren, melewati jalan sepanjang taman nasional Golden Gate lalu disambung ke daerah pantai di Ocean Beach. Cuma sayangnya cuaca sewaktu hari lomba lari itu nggak mendukung banget.

Pertama kalinya saya lomba di tengah hujan deras dan jalanan becek

Pertama kalinya saya lomba di tengah hujan deras dan jalanan becek

Dari seminggu liburan saya di SF, lha kok cuma pas race day itu tuh yang hujan lebat nggak karuan. What a luck that I have! Pagi itu suhu udara sekitar 4 derajat dan angin lumayan kencang ditambah hujan yang nggak brenti-brenti dari malam sebelumnya.

Haduh, di mana sunny California-nya nih? Padahal dari website Kaiser Permanente Half Marathon ini dijanjikan “one of the most scenic races in the country”, mendung hujan begini apanya yang scenic nih. Di daerah Ocean Beach yang semestinya terlihat pemandangan laut Pasifik yang cantik, di pagi itu saya cuma kebagian pemandangan ombak ganas. Angin di daerah sini luar biasa kencang dan ditambah lagi jalanan becek dan grimis yang bikin satu badan saya basah total.

The wettest run I've done so far!

The wettest run I’ve done so far! Sebelum lomba pun udah basah kuyup.

Official finish time saya di sini 1:44:02, urutan 234 di kategori overall women. Lumayan juga ternyata waktu saya, walau cuaca jelek begini. Akhirnya setelah latihan hampir setahun dan setelah melewati bulan-bulan penuh drama, bisa juga saya lari di bawah 1 jam 45 menit untuk half marathon.

Finally!

Beginilah kisah suka duka 1 tahun lari-lari saya sebagai newbie. Kapan ya kira-kira saya bisa merasakan yang namanya “the perfect race”?